Rabu, 01 Oktober 2014

5 Buku Gagal Baca


Hai hooooo, hari pertama di bulan Oktober, semoga penuh berkah ya :D. Hari ini adalah hari rabu, biasanya saya posting Top 5 Wednesday, di mana udah lama banget nggak ngikutin, ada sih beberapa tema yang saya suka tapi tiap mau bikin postingannya males banget jadi absen deh. Nah, pada tahu kan kalo ada meme juga yang berjudul Top 10 Tuesday dari The Broke and The Bookish, tema minggu ini kebetulan saya suka banget yaitu buku-buku yang susah banget untuk ditamatkan. Sebelumnya saya sudah membuat rak khusus Gagal Baca di goodreads, lebih dari sepuluh sebenarnya tapi buat saya sepuluh terlalu kebanyakan untuk di posting, jadi saya memadu padankan kedua meme ini, saya pilih lima buku yang benar-benar saya susah untuk tamatkan.

So, berikut 5 buku gagal baca saya:

5. The Bartimaeus Trilogy by Jonathan Stround


Sebenernya saya selesai membaca buku pertama, tapi dengan penuh perjuangan. Awalnya saya emang nggak minat baca atau kepikiran untuk baca tapi melihat buku ini ngehits banget dikalangan anak goodreads yaudah carilah pinjaman. Begitu baca, rasa bosan menerpa, ujung-ujungnya adalah ketiduran. Setiap kali ingin melanjutkan PASTI berakhir dengan ketiduran, saya nggak tahu ini yang salah siapa, dari segi sinis dan kocaknya si Barti saya dapat, tapi saya nggak bisa menikmati ceritanya. Jadi, bye-bye untuk buku selanjunya.

4. Doctor by Eric Segal


Saya belum selesai baca, buku ini sangat sangat tebal untuk ukuran novel romance, bukan berarti saya nggak suka, seringnya malah suka banget. Tapi, buku ini cukup berat dan saya nggak bisa cepat bacanya. Saya tinggalkan sementara untuk beralih ke buku lain, eh keterusan sampai sekarang padahal udah dua tahun lalu, mau baca lagi kok udah lupa sama ceritanya. Jadi, nanti-nanti dulu deh kalau mau melanjutkan baca :p 

3. Extremely Loud and Incredibly Close by Jonathan Safran Foer


Buku ini bikin kepala pusing. Niatnya mau cari buku tentang anak-bapak, buku ini salah satu yang paling rekomended, tapi otak prima saya nggak nyampe untuk memahami apa yang ingin penulis utarakan. Tipografinya bener-bener deh.

2. The Alchemist by Paulo Coelho


Buku ini ngehits di seluruh dunia, penasaranlah tentang apa dan nyomot di rental buat di pinjam, lalu apakah saya juga suka seperti kebanyakan orang? Nope. Saya bingung buku ini bercerita tentang apa. Saya nggak kuat untuk menyelesaikannya.

1. Seratus Tahun Kesunyian by Gabriel Garzia Marquez


Hahahaha, saya selalu tersenyum kalau ada pertanyaan buku apa yang paling susah untuk saya tamatkan, buku ini juaranya. Saya niat banget kok untuk baca, saya relain beli walau tahu buku ini bukan cangkir teh saya, saya pelan-pelan mempelajari silsilah keluarganya, menghafal agar tidak tertukar, mencoba memahami ceritanya tentang apa tapi lama-kelamaan semuanya buyar, ini tadi yang ngomong siapa ya? Eh ini giliran ceritanya siapa. Ini buku apaan sih? Tau ah gelap.

Yak, itulah kelima buku yang membuat emosi saya cukup naik ketika membacanya. Saya akui saya memang penyuka buku-buku ringan, tidak membutuhkan tenaga ekstra untuk memahami sebuah cerita, saya orangnya simple dan ogah repot. Tapi ada kalanya saya baca juga kok buku berat, hanya saja tergantung cara penyampaiannya gimana, setiap penulis punya cara tersendiri untuk menarik minat pembacanya, tergantung kitanya suka atau nggak.

Buat yang mau berkomentar apakah ada buku yang sulit banget untuk kamu selesaikan silahkan, loh. Nggak usah malu-malu :D Sampai jumpa lagi di Top 5 Wednesday berikutnya, atau Top Ten Tuesday versi mini :p.


11 komentar:

  1. Mungkin ini emang bacaan yang berat kayaknya, yang harus tiga kali baca baru ngerti hehehe. Tapi emang tadi sempet nyari sinopsis dari semuanya, emang gak terlalu tertarik sih XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, aku biasanya kalau dari segi cerita menarik banget akan diusahakan selesai walau bacanya emang perlu beberapa kali biar ngerti :)

      Hapus
  2. Aku jg masih blm nyelesaiin seri Bartimaeus xD padahal udh selesai baca smpe buku ke2.
    dan aku suka bgt Extremely Loud & Incredibly Close, meskipun otakku jg ngga prima2 amat kok xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat, Stef! hahaha. Ini karna aku banding-bandingin dengan buku Insiden Anjing di Tengah Malam, premis ceritanya hampir mirip dan aku suka banget buku itu, begitu baca buku ini jauh lebih susah dipahami

      Hapus
  3. hahahah, baru ngeh apa aku penyuka buku berat, mengingat baca Barty 5 tahun yg lalu gampang2 aja, apalagi yg ke-3. Sebaliknya baca roman skrg cepet bosen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seri Barti sebenernya nggak berat sih, cuma aku bosan banget bacanya, entah, mungkin nggak jodoh aja dengan buku itu padahal Barinya lucu *jambak-jambak*

      Hapus
  4. halo halo nduk :))

    kalo yg extremely loud itu emang rada susah bacanya coz ga pake paragraf. tapi kalo yg the alchemist menurutku gampang sih, asalkan ikut mengawang-ngawang, hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karna bahasanya yang terlalu puitis kali ya, entah lah, pas baca ak nggak nyambung --"

      Hapus
  5. Nomor 5 dan nomor 1 udah aku baca. Wah sayang mbak Sulis berhenti di buku pertama Bartimaeus Trilogy, soalnya buku ketiganya bagus banget lho.

    One Hundred Years of Solitude, memang sih salah satu buku tersulit yang aku baca, tapi begitu nyampe halama terakhir.... jujur aku sampe melongo. Kalo Mbak Sulis berubah pikiran, serius deh, bagus banget.

    Pssst... sebenarnya aku juga suka buku yang ringan-ringan lho hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niatnya memang mau namatin, mbak, tapi nanti-nanti dulu deh, lagi males mikir bacaan yang berat-berat :)

      Hapus
  6. Loooh. Barty gagal baca toh, Lis? Aku punya tiga bukunya tapi belum disentuh. #plak.
    Alchemist aku berhasil baca. Tapi jangan tanya isi buku itu tentang apa. Nggak ingat sama sekali. :))

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, jejakmu sangat berarti untukku :*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...