Jumat, 13 Juni 2014

[Book Review] Skripsick by Chara Perdana

Skripsick: Derita Mahasiswa Abadi
Penulis: Chara Perdana
Ilustrasi: Orikarikatur
Desain sampul: Apung Donggala
Penerbit: Matahari
ISBN: 978-602-1258-65-1
Cetakan I: Januari 2014
144 halaman
Buntelan dari @rach_char

Gue udah mulai galau, selain karena gue jadi jomblo akut, gue juga terdesak buat cepet-cepet lulus. Alasan gue lulus cukup berlogika.

- 95 persen penghuni di kampus gue cowok, 2,5 persen cowok ngondek, 2 persen waria, nah yang 0,5 persen cewek jadi jadian (sepertinya operasi kelamin mereka terkendala dana).

Statistika itu jelas membuat gue nggak betah di kampus.

- Gue telat!

Loe hamil Char?

Bukan! Bukan itu! Gue telat masuk sekolah! Gue telat masuk TK!! Bener-bener ngebohay banget! *hening


Ok, alasan-alasan itu cukup membuat gue untuk bertindak nekat!! Gue harus lulus cepet sebelum gue berubah orientasi seksual atau berpikir buat operasi kelamin. Tapi ternyata, hidup tidak semudah itu.


Masa-masa yang paling kelam bagi seorang mahasiswa adalah ketika akan menghadapi ujian akhir atau skripsi, itu saya rasakan juga, bisa dibilang masa ketika saya benar-benar serius menuntut ilmu kedua setelah kelas 3 SMA, hehehehe. Waktu kelas 3 SMA saya sampai les di mana-mana, apalagi bahasa Inggris sampe tiga tempat (alhamdulillah nggak percuma juga, nilai ujian saya di atas 8 *bangga*) dan perjuangan yang paling berat adalah membuat skripsi, saya sampai bilang, udah sekali ini aja ketemu sama yang namanya skripsi, nggak mau sekolah lagi, lulus aja udah syukur banget :D.

Buku ini menginggatkan saya akan masa-masa itu, emang ada suka dukanya (lebih banyak dukanya deng :p). Mulai dari pikiran, waktu dan uang terkuras hanya untuk satu tugas akhir. Mencari judul aja susahnya setengah mati, bolak balik revisi. Mencari teorinya, bolak balik masuk ke perpus, beli buku penunjang yang hanya digunakan sekali aja. Jadi kalong karena dikejar deadline, paginya nguber-ngbuber dosen agar mau mengoreksi laporan kita. Ketika sidang, saya malah sempat nangis karena dosen pembimbing saya sendiri malah menjatuhkan dan bilang ganti judul aja, haaaaaaaaaa, lalu selama bolak balik revisi ngapain aja? Tapi itulah skripsi, kalau nggak menjalaninya kita bukan mahasiswa yang sebenarnya :D.
"Kalian ngapain kuliah di sini, Dek! Masuknya susah, di dalemnya susah, keluarnya juga susah."
Gue inget banget waktu itu, karena waktu si MAPALA ngomong gitu, gue merhatiin temen gue ngupil dengan asoynya, yang gue ingat kata-kata, Masuknya susah, di dalemnya susah, keluarnya juga susah, persis banget kayak upil temen gue.
Waktu pun berlalu, gue akhirnya terbebas sama yang namanya SETAN OSPEK, enam bulan Boi! Enam bulan! Kalo gue jadi TKI di Arab, gue udah nikah empat kali.
Tapi ternyata "kutukan upil" itu masih berlaku, dia menunggu waktu yang tepat.
Secara garis besar, ceritanya nggak jauh beda dengan apa yang saya alami, mungkin dengan yang lain juga. Sesuai dengan daftar pustaka, buku ini 80 persen berdasarkan kisah nyata, 15 persen hiperbola, dan 5 persen bualan semata. Nggak mau jadi bujang mahasiswa lapuk di jurusannya, Chara menargetkan harus cepat lulus, tapi dia mengalami kesulitan dalam menyusun TA, dia nggak tau apa yang mau dikerjain, tau-tau udah milih dosen pembimbing. Berbekal pengetahuan minim yang dia dapat selama kuliah dia memberanikan diri mengajukan proposal ke Mr. Giant dan Mr. Suneo. Mr. Giant dipilih karena dia dosen senior tapi kelemahannya adalah dia pelupa parah dan suka ingkar janji. Sedangkan Mr. Suneo dipilih karena dia multitasking di segala bidang, Chara nggak ingin dia jadi penguji di sidang nanti (aturan di kampusnya pembimbing nggak boleh jadi penguji).

Nggak langsung beres sampai di situ aja, Chara harus berpusing ria menentukan judul dan materi yang akan dia buat, bahkan sampai terjadi perbedaan pendapat antara dosen pembimbing. Kemudian mencari referensi, sempat di PHP-in toko buku online, siang malam ngerjain di lab kampus, menghadapi dosen pembimbing yang sulit ditemui dan pelupa, pinjem hp temen untuk mempraktekkan apa yang dia buat sampai ribut dengan kepala lab dan skripsinya mau dihapus. Cobaan tak henti-hentinya menghadang Chara demi mendapatkan gelar sarjana.
Buat laporan itu ibarat pilek yang nggak sembuh-sembuh. Rasanya sakit di kepala, pengin ngeluarin ingus, tapi masih ada terus.
Gue bener-bener ngelus dada, idup gue nggak jauh-jauh dari kata sial, tekor, jadi bulan-bulanan ababil, ditolak cewek melulu, jomblo ngiri, balik lagi ke sial. Hidup emang berputar, dan putaran roda hidup gue cuman di situ-situ aja. Kalo udah gini, cuman Baygon cair yang bisa muasin dahaga gue.
Yang saya suka dengan buku ini, saya jadi menginggat masa jahiliyah, heheheh, kemudian struktur penyusunan buku ini sendiri yang disamakan dengan skripsi. Pernyataan keaslian naskah, abstrak, lembar pengesahan, kata pengantar, daftar isi sampai kesimpulan dan saran. Nama-nama tokoh di buku ini di samarkan, entah nama penulis yang tercantum di buku ini asli atau bukan. Walau nggak sampe ngakak ketika baca, ada beberapa yang bikin meringis.

Kekurangannya sendiri, saya paling nggak suka kalau humor yang merendahkan atau menghina kekurangan fisik, bagi saya itu nggak lucu, walau nggak banyak penulis beberapa kali menggunakannya dan ada kalimat yang saya rasa agak kasar yaitu sebutan guru biadab. Ilustrasinya sendiri menurut saya agak mengganggu, coba kalau satu halaman disediakan sendiri ilustrasi untuk menggambarkan sebuah adegan, saya rasa akan lebih menarik, bukannya gambar kecil yang diselipkan begitu saja.

Buku ini saya rekomendasikan bagi yang sedang menyusun skripsi, bagi yang sudah melaluinya dan akan menjalaninya :D

2 sayap untuk Mr. Robocop :p


2 komentar:

Silahkan berkomentar, jejakmu sangat berarti untukku :*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...