Rabu, 24 April 2013

It's Reading Time






Terprofokasi sama postingannya Ren di sini saya jadi gagap pengen buat sekalian curhat sih, ehehehe. Kebetulan tadi malam saya tidak terlalu mengikuti grup BBI Bajay di WhatsApp, jadi saya kurang tahu informasinya, taunya ya pas baca postingannya Ren tadi. Pertanyaan yang muncul di grup semalam adalah:

"Kapan waktu yang ideal untuk membaca?"

Waktu kuliah dulu, waktu baca ideal saya bisa sewaktu-waktu, di kos bahkan sewaktu pelajaran kuliah. Dulu saya terkenal dengan tidur di kelas kalau nggak ya baca novel, saya jarang serius mengikuti pelajaran kalau tidak benar-benar dosen yang saya sukai atau materi yang saya suka, jadi jangan harap ya lihat nilai saya gemilang, setidaknya memuaskan bagi saya :D.

Dulu saya sering pinjem banyak di rental buku di Solo, Quantum, petugasnya sampe hafal buku yang saya suka dan tidak jarang nawarin atau mesanin buku terbaru, Saya sekali pinjam bisa langsung empat, bahkan kalau tidak salah inget enam atau delapan buku yang langsung saya pinjam dengan deadline cuman empat hari, kalau buku terbaru cuman dua hari, bahkan tidak jarang saya bisa menyelesaikan semua itu kurang dari empat hari. Sehari bisa baca tiga sampai empat buku jangan tanya kalau komik, bisa sepuluhan hanya dalam beberapa jam. Dulu waktu saya nukar point, dalam sebulan saya bisa nyewa buku habis 200k! Untung pake deposit dan ada program pinjam dua gratis satu.

Kalau lagi males keluar kamar kos, biasanya teman-teman udah hapal kalau saya lagi semedi baca novel, kalau lagi gitu diajakin sekadar makan bareng aja males banget, karena mood lagi bagus-bagusnya. Yep, saya termasuk pembaca yang moody-an, nggak jarang reader's block menyerang saya, kalau sudah begitu biasanya saya mensiasati dengan cari kegiatan lain dulu (jalan-jalan, ngreview atau nyampulin buku) kalau nggak cari genre yang paling disuka, biasanya romance dan itu cukup membantu. Trus salah satu momok yang bikin waktu baca berkurang adalah adanya social media, itu beneran bisa ganggu waktu baca kita, baca deh artikelnya yang pernah di share sama @melmarian, salah satu penyebab malas membaca karena kebanyakan maen gadget >> klik

Sekarang ini, setelah saya bekerja saya tidak bisa menikmati waktu baca sebebas waktu kuliah dulu, bisa dibilang sekarang itu waktu adalah uang. Setiap harinya saya bekerja tujuh jam dan dua kali sepuluh jam dalam seminggu. Saya tidak bisa mencuri baca di tempat kerja, bukan karena tidak boleh dan bagaimana nasip pasien saya nanti lebih karena saya memang tidak bisa membaca kalau lagi dalam suasana kerja, saya tidak bisa konsentrasi. Selain itu saya membaginya dengan waktu istirahat dan kehidupan pribadi, jadi, waktu baca saya sekarang ya kalo ada waktu luang. Belum lagi kalau nulis review, saya termasuk lama kalau nulis review, satu review bisa seharian, hari ini waktu ngreview besoknya waktu baca, begitulah pembagian waktunya.

Saya tidak pernah bisa membaca di kendaraan apa pun, saya bakalan pusing, tempat favorit saya membaca adalah di tempat tidur, itulah kenapa ada nama Librocubicularist. Saya kurang nyaman baca ebook, kalau sekadar memahami bisa tapi saya tidak bisa menikmati kalimatnya. Saya lebih suka buku cetak :D. Kalu dulu sebulan saya bisa baca buku lebih dari dua puluh, sekarang kayaknya agak susah, karena alasan di atas tadi belum lagi timbunan yang nambah stress mana yang dibaca dulu. Saya tidak bisa membayangkan yang udah berkeluarga dan punya anak, pasti jauh lebih repot mencari waktu baca, saya yang baru bekerja saja rempongnya minta ampun, bagaimana mereka yang pikirannya dibagi ke banyak hal? Well, bagaimana pun saya tetap mengusahan baca buku menjadi kegiatan yang mengasikkan, bukan suatu beban :D

keep reading, keep writing

salam sayang
@peri_hutan

9 komentar:

  1. Hahaha harus setuju sama baca komiknya tuh! Komik yang ringan biasanya 5menit udah selesai :P kalau yg agak ribet sejenis conan bisa lebih lama dikit. Makanya aku kurang suka baca komik, apalagi ngoleksi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo komik ak lebih suka nyewa, gila aja kalo yang semua dibaca di beli, yang dibeli pun yang disuka aja :D

      Hapus
  2. Sama mbak. Di kantor juga aku gak bisa baca >.< Apa gerangan yang bakal terjadi dengan puluhan bahkan ratusan resep yang masuk setiap harinya....
    Tapi kalau komik aku waktunya selalu sama. Entah deh satu komik pasti sejam mulu. Padahal ngerasa ceoet ngebalik kertasnya ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau lama nggaknya baca biasanya tergantung bagus jeleknya suatu buku, hahaha, kalau komik mau ceritanya gimanapun tetep cepet bacanya :p

      Hapus
  3. Aku malah ga begitu suka baca komik.
    Waktu bacaku ga tentu. Tapi biasanya weekend aku bisa full seharian di tempat tidur baca buku. Kalo hari biasa, sebelum tidur sekitar jam 10-12 gitu...

    Kadang ya aku mikir ga ada waktu untuk membaca buku karena tugas2 numpuk,trus baca sesempatnya saja. eh di akhir bulan tahu-tahu udah dapat 10an buku yg dibaca.

    ikut RC segambreng juga biar bisa tetap rutin membaca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemaren baca live twitnya Maggie dengan Litbox, kedisiplinan dan keteraturan merupakan salah satu point penting kalau kita ingin mencapai target, susah susah gampang ngejalaninnya, butuh konsisten :D

      Hapus
  4. Wah mba salit sama mba, masi bisa ngeblog dan nulis review, aku jg pas jaman kuliah dan ngekos pinjem rental mulu dideket kos, anak kos2an dulu seringnya nge rental aja lebih murah ^^ sekarang aku da punya baby, hiks 1 buku bisa 6 kali episode baru kelar, kadang lupa baca nya ttg apa jd ngulang lg, tp aku salut sm mba punya target baca dan nulis review keren2 di blog mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. temenku juga yang sekarang udah berkeluarga dan punya baby jadi jarang update blog, emang prioritasnya udah beda, dimaklumi lah :D

      Hapus
  5. Haha aku juga suka pinjem novel di rental Kak, maklum lah, masih sma, belum punya uang hasil kerja :D

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, jejakmu sangat berarti untukku :*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...