Jumat, 30 September 2011

Letters to Sam


Penulis: Daniel Gottlieb
Penerjemah: Windy Ariestanty
Penerbit: Gagasmedia
Cetakan: I, 2011
ISBN: 979-780-510-7
218 halaman

Aku tak sanggup memikirkan hal ini, tetapi aku tahu, suatu hari nanti, kau akan mendengar seseorang berkata, 'Dia Autis.' Kalau hal itu terjadi, aku khawatir, kau akan menyadari bahwa ketika orang melihatmu, mereka tak melihat seorang Sam. Mereka melihat sebuah diagnosis. Sebuah masalah. Sebuah pengelompokan. Bukan seorang manusia. -- hal. 65
Buku ini bercerita tentang surat-surat yang dikirim oleh seorang laki-laki berumur 53 tahun yang menderita kelumpuhan selama 20 tahun karena kecelakaan kepada cucunya, Sam yang lahir pada 25 Mei 2000 dimana ketika dia berusia kurang dari 2 tahun, keluarga menemukan bahwa Sam menunjukkan gejala autisme, setelah melakukan tes kecerdasan, penilaian perilaku, dan ujian fisik, hasilnya menyatakan kalau Sam menderita PDD -- Pervasive Deveplomental Disorder, (Gangguan Perkembangan Pervasif). Dia berhenti berceloteh dan sepenuhnya membisu, menghantamkan kepalanya ke lantai bilamana merasa frustasi, berteriak ketika mendengar suara-suara tertentu. Dengan mengabaikan kekuranngan yang diderita cucunya, Gottlieb percaya kalau pesan yang penuh cinta itu akan tersampaikan. Dia ingin cucunya belajar memahami artinya 'berbeda' dari orang lain, memberitahu Sam tentang cinta, dimana memberikan cinta adalah jauh lebih penting daripada menerimanya, dan memberitahu apa artinya menjadi manusia.
Surat-surat yang ditulis lebih banyak menceritakan tentang pengalaman penulis. Walaupun begitu, ada kalanya dia menceritakan orang-orang terdekatnya, seperti di bagian kedua yang berisi "Tentang Keluargamu." Kita juga dikenalkan dengan Sam, 'kesempurnaannya' sampai masa depannya, bagaimana dia harus menghadapi perbedaan. Penulis ingin mempersiapkan semuanya, menghadapi masa depan, berjuang menghadapi ketidakadilan. Sayangnya, menurutku cerita tentang Sam terlalu sedikit, saya ingin lebih mengenal dia bukan hanya garis besarnya saja, bagaimana dia tumbuh, bagaimana dia menjalani terapi, saya ingin tahu perjuangannya. Tapi, rasa sayang seorang kakek kepada cucunya terasa jelas melalui surat-surat tersebut, selain itu banyak kata-kata Gottlieb yang saya suka, filosofinya tentang hidup, disetiap bab selalu bermakna, covernya cantik. Berikut adalah bagian yang paling saya suka.
Ayahmu dan Ayahku, menceritakan kehebatan para ayah. Sam pasti bangga sekali dengan laki-laki yang ada di keluarganya :)
Kemudian, ketika ayahmu tahu tentang autisme yang kau derita, dia mengatakan sesuatu yang tidak akan pernah aku lupakan. 'Kalau Sam tidak bisa belajar di sekolah,' katanya kepadaku, 'aku akan berhenti kerja dua tahun, kami akan berlayar berkeliling dunia. Aku akan mengajarinya segala sesuatu yang perlu dia ketahui dalam dua tahun itu.'
Berikan Kesempatan untuk Berbuat Baik, dibagian ini kita mengenal sisi lain dari kerapuhan. Kerapuhan, kelemahan justru mendorong keluarnya kebaikan orang lain. Nggak ada salahnya kalau kita tak berdaya :)
Terkadang, keadaan memaksa kita untuk berpura-pura kuat dan berani, padahal sebenarnya kita merasakan yang sebaliknya. Tapi itu jarang sekali. Pada umumnya, akan lebih baik kalau kita tak usah berpura-pura kuat ketika sedang merasa lemah, atau berpura-pura berani padahal merasa takut. Aku percaya, dunia akan menjadi tempat yang lebih aman kalau setiap orang merasa lemah menggunakan flasher dan berkata, 'Aku punya masalah. Aku lemah dan sedang berusaha semaksimal mungkin.'
Bagian yang paling saya suka adalah Melihat Seorang Manusia, di bagian ini penulis menceritakan perempuan bernama Norma, sahabatnya, seseorang yang mengidap skizofrenia.
Akankah aku menyerahkan anak perempuanku yang masih bayi kepada 'seorang skizofrenik'? Tentu saja tidak. Namun aku mempercayakannya kepada Norma. Penyakit yang diderita Norma menyerang otaknya, tetapi jiwanya tetap utuh.

Sam, selama bertahun-tahun aku mendapati bahwa aku bukanlah seorang tunadaksa. Aku memang memiliki kelumpuhan. Kau bukan penderita autis. Kau memiliki autisme. karena label yang diletakkan pada kita, beberapa orang takut mendekati kita. Beberapa yang lain menjadi berhati-hati ketika berbicara atau memberikan kepercayaan kepada kita. Dengan cedera tulang belakangku dan autisme yang kau miliki, kita terlihat berbeda dan bertindak berbeda. tapi, kita juga bisa mengajari orang lain, sebagaimana Norma telah mengajariku, bahwa apa pun yang terjadi dengan tubuh atau pikiran kita, jiwa kita tetap untuh.
Di bagian Menyembuhkan Luka, kita dikenalkan cara penyembuhan yang ampuh, bahwa penyembuhan terjadi dengan cara dan waktunya sendiri.
Bagaimana penyembuhan terjadi? Luka sembuh dengan cara yang ajaib. Secara tak terelakan, dia sembuh dengan caranya sendiri. Apa yang harus kita lakukan hanyalah tidak membiarkan ego kita kelaparan menuntut rasa sakit agar segera lenyap dalam jangka waktu tertentu. kita membutuhkan keyakinan bahwa kelak rasa sakit itu akan pergi. Bagaimanapun, rasa sakit hanyalah sebuah emosi. tak ada satupun emosi yang abadi.
Buku ini penuh cinta, penuh makna hidup. Mungkin masih banyak lagi kalimat pamungkas di buku ini, temukan sendiri :))
Sedikit cerita, DULU saya sangat bodoh, DULU saya termasuk golongan orang yang membeda-bedakan 'si lumpuh' atau 'si autis', sempat menganggap kekurangan orang menjadi bahan olok-olokan. Setelah saya membaca beberapa blog tentang STOP menggunakan kata autis untuk bahan ejekan saya SADAR, saya membayangkan bagaimana saya menjadi orang tua tersebut, tidak mudah, pasti, kita harus mempunyai pasokan sabar yang amat besar, karena autis bukan penyakit sehingga tidak ada obatnya. Salah satu link yang 'menyadarkan' saya adalah http://sillystupidlife.com/2009/04/time-to-speak-out/ yang ditulis oleh   seorang ibu yang memiliki dua anak dengan autis. Melalui twitnya juga, saya belajar banyak tentang autisme. Ada twit beliau yang sangat jleb, kalau nggak salah begini bunyinnya: Dia nanya, "Am I autistic mom?".. I said, "No dear, you're just different, but you're special. One day you gonna make everybody proud of u."
Ahhhh, anaknya pasti bangga banget punya ibu yang hebat seperti beliau :))
Autisme adalah suatu kondisi mengenai seseorang sejak lahir ataupun saat masa balita, yang membuat dirinya tidak dapat membentuk hubungan sosial atau komunikasi yang normal. Akibatnya anak tersebut terisolasi dari manusia lain dan masuk dalam dunia repetitive, aktivitas dan minat yang obsesif (Baron-Cohen, 1993). Menurut Power (1989) karakteristik anak dengan autisme adalah adanya 6 gangguan dalam bidang:
  1. interaksi sosial,
  2. komunikasi (bahasa dan bicara),
  3. perilaku-emosi,
  4. pola bermain,
  5. gangguan sensorik dan motorik
  6. perkembangan terlambat atau tidak normal.
Gejala ini mulai tampak sejak lahir atau saat masih kecil, biasanya sebelum anak berusia 3 tahun (Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Autisme untuk lebih jelasnya).
3 sayap untuk cinta kakek kepada cucunya :)

NB: Tentang Penulis
Daniel Gottlieb, psikolog dan terapis keluarga yang menjadi pembawa acara di Voice in the Family di radio WHYY, afiliasi dari Philadelphia's National Public Radio. Seorang kolumnis untuk Philadelphia Inquirer, penulis tiga buku, Learning from the Heart, Voice in the Family, dan kompilasi kolom Voices of Conflict; Voices of Healing. Dia adalah ayah dari dua putri, dan Sam adalah cucu satu-satunya. Royalti penulis akan disumbangkan untuk kepentingan organisasi kesehatan anak-anak dan amal. Untuk lebih jelasnya silahkan kunjungi http://www.drdangottlieb.com/ :))

13 komentar:

  1. iya lis, setuju, pengen lebih banyak mengenal sam, karena cerita sebagian besar masih berkisar sama kakeknya ya =)

    BalasHapus
  2. "Am I autistic mom?".. I said, "No dear, you're just different, but you're special. One day you gonna make everybody proud of u." >>> bener2 terharuu... keren reviewnya Lis

    BalasHapus
  3. Buset repiu lengkap plus foto juga ck ck ck sip ...tp si Samnya kok malah dikit skali dicritain ya ...hmmm aku minta buntelannya donk yg buku2 travelling ahahaha *ngak sopan

    BalasHapus
  4. Selalu suka membaca review Sulis, lengkap tapi ga terlalu panjang ;) Sayangnya Sam ga diceritakan ya, itu sih yg bikin sedikit kecewa, salah satu ketertarikanku baca buku ini sampai habis pengen tahu dari sisi Samnya, eh kok malah ga ada. Oia @justsilly itu memang mama yang asik ya, kadang2 seneng baca twit2nya.

    BalasHapus
  5. hmm.. jadi judulnya surat buat Sam tapi ngga terlalu banyak bahas Sam ya?

    BalasHapus
  6. @astrid @alvina iya mb, berharap bgt Sam byk diceritakan di sini, perjuangan ortunya, pokoknya pengen lebih banyak tentang Sam #maksa hehe@sinta ak juga terharu bgt waktu baca twit itu :|@mia ak juga suka twit beliau, menginspirasi. Dia benar2 mama super@dion jiah, emang ak bandar buku =))

    BalasHapus
  7. Sam beruntung karena didukung keluarga yang keren ya!! :)

    BalasHapus
  8. aku rasa sih krn emang surat ini dari kakek untuk cucunya, maka tentunya yg ingin ia bagikan adalah apa yg dia tahu..sama kayak kalo kita nanti suatu saat pengen nulis buat anak atau cucu kita kelak... reviewnya mantep oi, terutama potonya. hihihi..

    BalasHapus
  9. @annisa iya mb, dukungan keluarga sangat penting dalam keadaan apa pun :)@nophie begitu toh, mungkin selain membagi pengalaman hidupnya lebih seru lagi kalo Sam juga mempunyai porsi yg banyak #teutep hehehe

    BalasHapus
  10. ya, yg disayangkan adalah tentang Sam-nya justru kurag tereksplorasi dgn baik, jadinya kekhasan Sam yg menderita autis jadi gak nampak, sehingga surat ini seperti layakya surat seorang kakek kepada cucunya yang normal.

    BalasHapus
  11. huhuhu...pengen baca buku ini. Tapi kemarin nggak nemu di Gramedia. Eh pas belanja di TB Online malah beli buku lain. XDDD

    BalasHapus
  12. @tanzil yub, autisnya kayak g kerasa@aleetha hahaha emang beli apa ly, hayoo tumpukan yg lama dibaca dulu XD

    BalasHapus
  13. Sebenarnya di lingkunganku autis itu biasa saja
    Aku saja pede bilang diri sendiri autis
    Autis di lingkungan itu adalah org yg kemana-mana sendiri (makan, ke mall, nonton)
    Hmm, sebenarnya aku suka cerita buku ini autis yg real vs lumpuh
    Keren banget deh si kakek menulis buku ini. so inspiring

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, jejakmu sangat berarti untukku :*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...